Pengencer Darah Dapat Mencegah Demensia pada Pasien Atrial Fibrilasi

Bahkan orang dengan risiko stroke yang rendah akan mendapat manfaat, kata para peneliti. Pengencer darah sering diresepkan untuk mencegah stroke pada orang dengan irama jantung abnormal yang dikenal sebagai atrial fibrilasi. Tetapi sebuah studi baru menunjukkan obat ini juga dapat membantu menjaga demensia.

Pengencer Darah Dapat Mencegah Demensia pada Pasien Atrial Fibrilasi
Pengencer Darah Dapat Mencegah Demensia pada Pasien Atrial Fibrilasi

Para peneliti mengatakan bahwa kuncinya adalah memulai pengencer darah, seperti warfarin, segera setelah atrial fibrilasi didiagnosis. Itu benar bahkan untuk orang yang berisiko rendah terkena stroke yang biasanya tidak akan diberi pengencer darah.

"Kami menemukan bahwa orang yang menggunakan warfarin - pengencer darah yang paling umum digunakan untuk mencegah stroke pada pasien dengan atrial fibrilasi - mengalami tingkat demensia yang sangat rendah, termasuk penyakit Alzheimer," kata ketua peneliti Dr. T. Jared Bunch. Dia adalah direktur penelitian irama jantung di Intermountain Medical Center Heart Institute di Murray, Utah.

Fibrilasi atrium adalah kelainan jantung umum yang menyerang hampir 3 juta orang dewasa Amerika. Ini menyebabkan jantung berdetak tidak normal atau bergetar. Ini menyebabkan darah menggenang, dan kemudian bisa membeku.

Fibrilasi atrium dapat menyebabkan demensia dengan merusak pembuluh darah kecil di otak melalui gumpalan kecil berulang atau pendarahan kecil yang bahkan orang tidak sadari, Bunch menjelaskan.

Sementara banyak pasien pada awalnya diberikan aspirin, Bunch mengatakan manfaat aspirin dalam mengurangi risiko demensia terbatas, dan pasien harus memulai dengan warfarin atau pengencer darah lainnya.

Meskipun penelitian tersebut mengamati pasien yang menggunakan warfarin (Coumadin), obat yang lebih baru - termasuk rivaroxaban (Xarelto) dan apixaban (Eliquis) - harus mengurangi risiko demensia lebih banyak lagi, kata Bunch.

Pada pasien dengan atrial fibrilasi, risiko stroke biasanya diukur dengan menggunakan apa yang disebut skor CHADS, kata para peneliti. Skor ini memberikan poin untuk beberapa faktor risiko, seperti usia, tekanan darah tinggi, penyakit jantung, diabetes dan stroke sebelumnya.

Skor nol hingga satu biasanya berarti pengencer darah tidak diperlukan karena risiko stroke rendah. Untuk pasien dengan skor di atas satu, pengencer darah dianggap perlu, karena pasien ini dinilai berisiko sedang hingga tinggi, menurut para peneliti.

Namun dalam penelitian ini, para peneliti mengatakan mereka menemukan bahwa bahkan penundaan singkat dalam memberikan pengencer darah kepada pasien yang berisiko rendah untuk stroke meningkatkan risiko demensia.

Pada pasien yang berisiko rendah terkena stroke, menunda perawatan pengencer darah meningkatkan risiko demensia 30 persen. Pada pasien berisiko tinggi, penundaan meningkatkan risiko 136 persen, para peneliti melaporkan.

Semakin lama penundaan pemberian pengencer darah, semakin besar risiko demensia, kata para peneliti.


Untuk penelitian ini, Bunch dan rekannya melihat informasi dari lebih dari 76.000 pasien fibrilasi atrium yang tidak memiliki riwayat demensia. Usia rata-rata peserta penelitian adalah 69, dan 57 persen adalah laki-laki. Para peneliti mengamati kapan pengobatan dimulai: baik dalam waktu 30 hari setelah diagnosis fibrilasi atrium, yang dianggap segera; atau setelah satu tahun, yang dianggap tertunda.

"Setelah Anda didiagnosis dengan atrial fibrilasi, segera memulai strategi pencegahan stroke sangat penting. Kita tidak harus menunggu lebih dari sebulan untuk memulai perawatan," kata Bunch. "Keterlambatan dalam perawatan dapat menghancurkan pasien ketika mereka mulai mengalami penurunan mental bertahun-tahun kemudian," tambahnya.

Hasil penelitian dijadwalkan untuk presentasi Jumat di pertemuan Heart Rhythm Society di Chicago. Temuan yang dipresentasikan pada pertemuan umumnya dipandang sebagai pendahuluan sampai dipublikasikan dalam jurnal yang ditelaah sejawat.

Menurut Dr. Byron Lee dari University of California, San Francisco (UCSF), "Ada banyak literatur yang mendukung hubungan antara fibrilasi atrium dan demensia." Lee adalah profesor kedokteran dan direktur laboratorium dan klinik elektrofisiologi di UCSF.

"Oleh karena itu," katanya, "kita harus sangat agresif dalam merawat pasien fibrilasi atrium dengan antikoagulan [pengencer darah] ketika ditunjukkan. Studi ini menunjukkan bahwa keterlambatan pengobatan bahkan satu bulan dapat sangat meningkatkan kejadian penurunan kognitif [mental], "Kata Lee.

Belum ada Komentar untuk "Pengencer Darah Dapat Mencegah Demensia pada Pasien Atrial Fibrilasi"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel